Pantun Melayu

Asaplah api embun berderai, Patah galah haluan perahu; Kalau nak kawin lepas bercerai, Anak jangan buat tak tahu. #pantun #nasihat #al_lavendari via Pantun Melayu http://www.facebook.com/pages/p/242105192506736

Pantun Nasihat & Tunjuk Ajar Karya Tenas Affendy

pantun nasehat tenas effendy

Sempena menanti bulan ramadhan yang menjelang tiba kami titipkan beberapa bait Pantun Nasehat terpilih karya Tenas Effendy.

Pantun keagamaan yang juga koleksi pantun sama rima ini di petik dari Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu Yogyakarta, Indonesia.
— Sumber asal dari University of Michigan.

Pantun Nasihat, 2005 — Tenas Effendy

pantun nasehat, sampan
Apa tanda sampan berlabuh,
Sudah bertambat muka belakang;
Apa tanda iman yang teguh,
Ibadahnya taat dada pun lapang.
Suku kata: 9-10-9-11, Pangkal: uh-ng-uh-ng, Tengah: da-at-da-at
Apa tanda orang budiman,
Ke tengah ke tepi tiada menyalah;
Apa tanda orang beriman,
Hidup dan mati karena lillah.
Jangan suka meratah serai,
Serai itu pedas minyaknya;
Jangan suka nikah dan cerai,
Bercerai itu keras balaknya.
Buah seletup berongga-rongga,
Kalau bertangkai — tangkai selidi;
Bertuah hidup berumah tangga,
Kalau bercerai — bercerai mati.
Apabila perut sudah kenyang,
Syukuri nikmat diberikan Tuhan;
Apabila takut difitnah orang,
Amal ibadat jangan tinggalkan.

Rujukan

  • ISBN: 9799246350,9789799246356
pantun-melayu-riau-tenas-effendy
Pantun keagamaan ini dipetik dari Pantun Nasehat diterbitkan Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu, Yogyakarta dan Penerbit Adicita Karya Nusa, pada tahun 2005 karya Tenas Effendy.

Pantun penutup tahun 2011 Yang Indah itu Bahasa

Bagi menutup tirai pentas Pantun Melayu di tahun ini setiap penulis dan penyumbang tetap diajukan soalan.

Secara peribadi, apa yang bermain di fikiran anda sepanjang tahun ini?

Syarat

  • Tidak lebih dari delapan sukukata.
  • Setiap baris kata awal bermula dengan perkataan "Yang".
  • Rima pangkal U-N-U-N.
  • Tema ironi kehidupan dan realiti.
  • Bersertakan huraian pendek, padat dan tiada unsur politik.

Pantun Melayu, 2011 — Nuar H.

Yang sedetik berlalu,
Yang setapak kehadapan,
Yang berhenti kaku,
Yang melangkah kedukaan.
"Umur; setiap saat ia bergerak - tidak akan berhenti, di saat ia berhenti -- berakhirlah satu kehidupan."—
Suku kata: 7-8-6-8, Pangkal: lu-an-ku-an, Tengah: ik-ak-ti-ah
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Penafian (Disclaimer)

Segala penulisan, pantun & gambar yang disiarkan adalah nukilan & buah fikiran penulis sendiri tanpa dipengaruhi oleh mana-mana pihak berkepentingan. Penulis tidak mempunyai niat untuk memburuk-burukkan mana-mana pihak sama ada yang hidup atau yang telah meninggal dunia. Sekiranya terdapat kesamaan di mana-mana bahagian blog ini, penulis memohon kemaafan kerana ia tidak disengajakan.

Sekian, terima kasih. Pantun Melayu — Yang Indah itu Bahasa (cc) 2008 - 2013